• Best Gaming Esports
jadwalesports

Hero Tidak Dipilih dan Tidak Diblokir Pada TI11 – jadwalesports

TI tahun ini adalah rollercoaster emosi untuk semua orang yang terlibat. Dengan juara baru di Tundra jadwalesports, juara sebelumnya tersingkir dengan cara yang mengejutkan, dan banyak favorit tahun ini tidak berhasil sampai akhir. Tapi sepanjang acara ini, kita disuguhi beberapa game Dota paling menarik yang pernah kita lihat selama bertahun-tahun .

Game-game ini termasuk campuran dan kecocokan pahlawan yang baik yang digunakan dalam konsep kreatif. Sementara beberapa di antaranya adalah pilihan dan larangan standar, seperti Marci, Primal Beast, dan Enigma, , yang lain termasuk pilihan tidak konvensional seperti Arc Warden dan Medusa. Kumpulan pahlawan tahun ini sangat luas, dengan 115 dari 123 pahlawan dipilih di seluruh turnamen.

Jadi apa yang terjadi dengan delapan pahlawan lainnya ?

Kedelapan pahlawan ini benar-benar tidak terbantahkan di TI tahun ini. Menurut pemain pro, tak satu pun dari pahlawan ini menimbulkan ancaman yang cukup untuk menjamin larangan atau memberikan utilitas apa pun dalam komposisi tim untuk menjamin pilihan. Sementara setiap pahlawan di sini pernah menjadi ancaman di panggung utama The International, itu tampaknya telah berubah sekarang.

Lalu apa yang menyebabkan perubahan itu? Mari kita uraikan satu.

Windranger

Di mana kita mulai dengan yang satu ini? Dia dulunya adalah pilihan yang nyaman bagi banyak tim , tetapi itu tidak berhasil lagi. Seluruh kitnya terdiri dari skillshots yang harus digunakan secara serempak satu demi satu jika Anda ingin mengamankan pembunuhan. Meskipun ini berfungsi di game pub, skillshots sering tidak disukai di game pro karena kesalahan mudah dihukum.

Dia tidak memberikan kerusakan yang cukup andal sebagai inti, tidak ada penonaktifan yang andal sebagai pahlawan penyiapan/utilitas, dan tidak ada pelarian yang andal untuk keluar dari situasi sulit. Posisi terkuatnya adalah sebagai midlaner dan dia benar-benar dikalahkan oleh midlaner lain di meta karena kurangnya hukuman. Dia akan membutuhkan perubahan besar untuk bisa bermain kompetitif lagi.

Dragon Knight

Sederhananya, ada pahlawan yang lebih baik di meta yang bisa melakukan apa yang dia lakukan. Dragon Knight tanky dengan regen yang bagus, dia memiliki fase laning yang bagus dan dia farming dengan baik. Masalahnya adalah dia tidak cocok dengan barisan aktif meta hari ini, dengan banyak pahlawan yang mampu melakukan hal yang sama, tetapi lebih baik. jadwal esport

Dan kemudian ada Wraith Pact, item meta dari patch ini. Dragon Knight bukanlah pembawa aura yang paling andal karena dia tidak memberikan banyak selain dari satu target disable dan tankiness. Dia sangat bergantung pada cooldown melalui Dragon Form-nya dalam meta yang mengandalkan pertarungan cepat dan kontrol peta. Pada dasarnya, semua yang bisa dia lakukan, pahlawan seperti Broodmother bisa melakukan lebih baik lagi.

Clinkz

Clinkz sangat cocok dengan meta teamfight dan dia memiliki tingkat kemenangan yang bagus sebesar 54 persen saat ini, jadi mengapa dia tidak dipilih? Pertama-tama, ini hanya statistik pubnya, di mana dia dapat membangun Gleipnir dan memilih pahlawan pendukung dengan cepat sambil mempercepat ladangnya dengan Chain Lightning. Ini tidak berfungsi dalam adegan pro di mana pergerakan petanya dibatasi melalui beberapa penjaga, debu, dan Slardar sesekali.

Dengan meta yang sangat condong ke item teamfight dan aura, Clinkz kehilangan banyak potensi burst damage-nya ke item seperti Wraith Pact. Meskipun Death Pact memberinya banyak kesehatan dan kerusakan, ada pahlawan meta yang dapat dengan andal menghancurkannya sebelum dia mendapat kesempatan untuk bersinar.

Bounty Hunter

Meskipun dia pernah menjadi pendukung lunak paling andal dalam barisan yang berorientasi pada teamfight, Bounty Hunter menyediakan sangat sedikit dalam hal utilitas sekarang seperti dulu. Dalam meta yang berkisar pada burst damage, Bounty Hunter terasa sangat underwhelming. Sebagai pendukung, satu-satunya cara yang dapat diandalkan untuk mendapatkan emas adalah melalui Jinada, dan segera dihukum oleh tim yang baik.

Satu-satunya kontribusinya untuk pertarungan tim adalah melacak pahlawan musuh, tetapi dengan begitu banyak item penghilang seperti Lotus Orb dan Tongkat Eul yang diambil oleh setiap tim, itu tidak terlalu penting. Dengan beberapa tim menjadi lebih kompeten dengan permainan visi sekarang dari sebelumnya, sepertinya utilitas Bounty Hunter mulai menghilang di kancah pro.

Meepo

Meepo berada dalam posisi yang cukup kuat saat ini, dengan buff untuk Dig-nya mendorongnya ke tingkat kemenangan 53 persen di kancah pub. Namun, adegan pro melukiskan gambaran yang berbeda. Ini sebagian besar karena setiap pahlawan counter-pick Meepo berada di meta sekarang. Pahlawan seperti Leshrac dan Pangolier terlihat di hampir setiap pertandingan dengan Earthshaker sesekali dilemparkan untuk ukuran yang baik.

Meskipun Meepo tidak lemah dengan cara apa pun, prevalensi counter pick-nya di meta akan berarti bahwa dia tidak akan dipilih dalam kapasitas apa pun di masa mendatang. Jika tim berhasil memasukkannya ke dalam barisan yang ideal, dia sangat baik melawan Broodmother dan keempat pahlawan Spirit dengan mematikan mobilitas mereka dan menghancurkan mereka.

Treant Protector

Kit Treant memiliki beberapa perlambatan dengan kerusakan dari waktu ke waktu, blok kerusakan dengan penyembuhan, dan root AoE yang andal. Jadi mengapa dia tidak lebih sering dipilih? Pertama-tama, dia cukup lambat dalam fase laning dalam kecepatan cepat. meta mondar-mandir. Dia memukul dengan keras dan memiliki HP yang tinggi, tetapi kurangnya armor membuatnya cukup licin. Pelariannya ke pepohonan cukup tidak bisa diandalkan karena picks seperti Beastmaster, Timbersaw, dan Slark.

Satu hal yang dia kuasai dalam adegan pro adalah permainan pertahanan. Dia akan menggunakan Living Armor di menara untuk menyembuhkan mereka sebelum dorongan berikutnya, tetapi karena itu sangat nerf, utilitas itu juga jatuh. Lambat dan penyembuhannya cukup mengecewakan jika dibandingkan dengan pahlawan seperti Omniknight dan pamungkasnya dapat dihilangkan dengan hampir semua penghilangan dasar, menjadikannya pilihan yang buruk secara keseluruhan.

Keeper of the Light

Dia dulunya adalah raja jalur tengah hanya beberapa tambalan yang lalu. Tetapi dengan nerf pada Illuminate-nya dan pengerjaan ulang Null Talismans, satu-satunya ceruknya juga hancur. Kini ia duduk di posisi hero support biasa-biasa saja dengan laning stage yang lumayan dan kemampuan menyediakan mana. Namun begitu laning stage berakhir, ia memberikan sedikit kegunaan dalam hal teamfights.

Baca Juga:

JADWALESPORT – COUNTERS TERBAIK UNTUK SETIAP TANK OVERWATCH 2 PART.1

COUNTERS TERBAIK UNTUK SETIAP TANK OVERWATCH 2 PART.2

Apa yang dia kuasai adalah mendorong keluar jalur. Itu adalah sesuatu yang dapat dilakukan dan dinikmati oleh setiap pahlawan inti dalam meta saat ini. Dengan core farming hutan dan jalur secara bersamaan, tidak ada ruang bagi KotL untuk menskalakan. Dua disable yang dia miliki, Solar Bind dan Will-O-Wisp, tidak memberikan cara yang andal untuk menangkap lawan dan dapat dengan mudah ditangani menggunakan Lotus Orb dan Force Staff.

Techies

Techies pernah menjadi pahlawan yang paling dicerca dalam sejarah Dota 2. Dengan remake yang dia dapatkan beberapa tambalan yang lalu, banyak yang melihatnya sebagai posisi empat atau bahkan midlaner yang andal. Kombo burst damage-nya yang dikombinasikan dengan Ethereal Blade mampu menghabisi target yang paling tank sekalipun. Keheningannya adalah yang terpanjang dalam permainan dan dia memiliki disarm yang andal untuk menghentikan musuh menyerang.

Jadi apa yang menarik? Seluruh perlengkapannya dihancurkan oleh Black King Bar. Dengan pemain pro memilih untuk menggunakan pengaturan waktu BKB yang lebih cepat, seluruh inisiasi dan kerusakan burst Teknisi akan dibatalkan. Potensi membunuh dukungannya juga hancur dengan Glimmer Capes dan Eul’s Scepters yang sederhana. Sederhananya, jumlah waktu dan pertanian yang dibutuhkan Teknisi agar relevan dalam game pro tidak sepadan.